Cari Entri Dulu

06 Januari 2011

AKU PILIH UNTUK DIAM.

Aku kini di sarang baru. Kapasiti semakin kecil. Tidak semeriah dahulu. Aku dan teman bilik akan cuba selesakan diri kami.

Dingin. Kaki berstoking dan berselubung. Kipas berputar lemah. Pintu berdentum dentam dek angin laut. Sejuk.

Telefon bimbit di sisi kanan ku. Tedy setia menemani ku. Sedikit sebak. Ya. Aku sedang dalam minggu sensitif.

Mungkin juga salah ku kerna kurang memberi tumpuan. Aku cepat leka. 2 bulan berpisah dengan teman-teman gadis di sekolah membuat kan aku ingin selalu menghabiskan masa bersama mereka. Jadi yang lain aku terlupa seketika.

Bukan aku lupa terus. Aku lupa kejap cuma. Itu memang sudah di ketahui. Sedikit sebak bila sorakan ceria di sambut hambar. Dan masih sebak.

Tak perlu salah kan diri. Biarkan aku begini. Tidak perlu ambil kisah. Tidak perlu berasa susah. Aku dianugerah kan dengan sifat cepat lupa. Aku akan cepat lupa. Aku takkan ingat. Jadi tak perlu gusar.

Tidak perlu buat telefon ku berdering.

Tidak perlu buat skype aku menimbul.

Tidak perlu.

Semua itu hanya akan menambah sebak. Biar aku pulih sendiri. Itu lebih baik.

Aku pilih untuk diam.


p/s: aku lebih aman jika tiada yang paham coretan ini.

3 reaksi homosapien:

Along Tapa berkata... [Reply]

silent is sometimes good...tapi ada masa nya, kita perlu usaha sendiri untuk overcome...ko awek yg power...sure boleh la...

Gorengbaek - Kenapa ramai jantan sudah tangkap syok sama janda skang??

Hangit habis dah - Alahai cik kak...bertimbang rasa la sikit ek...

PokCik BoTak berkata... [Reply]

knape mas...cam ada mslah je...sudi2 kongsi

J.M.R berkata... [Reply]

gaduh ngn BF la ni kan?:-p

Catat Ulasan

komen lah dengan ikhlas ya. Aku terima sahaja manis atau tajam.