Cari Entri Dulu

18 September 2010

AKU DAH MULA BERPANTANG WAYANG.MENGAPA?


Assalamualaikum dan salam lebaran.

Masih dalam mood raya kah? Mesti banyak orang yang buat open house sana sini. Tak kurang juga yang berkonvoi raya. Seronok bukan. Ada juga yang hang out dengan kawan-kawan alang-alang tengah cuti ini. Jadi, apa yang korang buat time hang out? Wayang? Bowling? Makan-makan? Karaoke? Aku tulis macam aku biasa buat je kan? Takde lah biasa Cuma pernah je. Hehe.

Semua itu memang aku masih amalkan kecuali wayang lah. Aku dah lupa sejak bila aku mula berpantang. Tahun ini juga agak nya. Aku pun dah lupa tayangan terakhir yang aku tonton. Mesti ada yang pelik, ada yang rasa aku tipu. Ini betul-betul, bukan cobaaan. Mengapa aku berpantang?



Membunuh masa berharga.

Aku ini jarang keluar ke bandar. Selalu keluar makan dekat-dekat ja. Jadi bila dah jarang keluar, aku nak lah guna masa itu sebaik nya kan. Tambahan lagi kalau aku keluar dengan orang yang tak selalu aku jumpa. Mesti aku nak habiskan masa dengan depa kan? Kalau pergi tengok wayang, mesti 1-2 jam akan habis macam itu sahaja. La dalam wayang tak boleh buat bising sangat, mengganggu orang lain. Kan dah hilang keseronokan di situ. Tak selalu jumpa, bila jumpa, membisu untuk 1-2 jam. Membazir loh!

Membazir duit.

Tak semua tayangan akan buat kita puas hati. Kadang-kadang ada orang akan buat review, bagi 3 bintang lah 7 bintang lah. Takde maknanya. Kalau cerita itu tak best,sampai bila pun tak best. Punyalah tinggi harapan kita kan, nak keluar dari bilik tayangan dengan perasaan puas hati. Tapi malangnya, itu tak terjadi. Hampa. Ada sesetengah cerita sahaja yang kita akan puas hati, tapi susah nak jumpa situasi itu. Aku dah banyak kali terkena cerita yang memberi harapan menggunung ketika The Making Of... Boo la weh, kata-kata depa semua palsu. Trailer punya lah hebat, tapi cerita slow nak mati.  Contohnya cerita adaptasi novel yang mendapat kritikan hebat dari penonton. Aku tak tengok lagi cerita itu, tapi depa kata tak best. So case close! Haha. Even tiket berharga RM8 untuk hari rabu dan juga untuk student (consider murah), aku tetap rasa ianya satu pembaziran semata-mata.

Melayan perasan sendiri.

Kan masa menonton kena senyap kan. Part gelak itu silalah gelak. Time gelak je lah kita boleh berinteraksi dengan orang sebelah, which means kawan kita. Tapi selepas itu diam semula. Layan perasaan sendiri. So macam itu baik pergi tengok sorang-sorang. Kadang-kadang kesian pada kawan kita yang lain. Depa nak tengok cerita itu, tapi disebabkan yang lain nak tengok ceita ini, terpaksa ikut majority. So bila dalam bilik tayangan dia boring, dia kecik hati, dia merajuk, dia nak balik. Kan dan membunuh kegembiraan di hari itu. Kesian... Kita kena consider juga yang lain. Si Timah tak suka tengok cerita hantu, si Leha tak suka tengok cerita kartun, si Tipah tak suka cerita romantic, kan dah jadi masalah besar kat situ. Jangan gaduh-gaduh. Takyah tengok wayang. Pergi shopping or jalan-jalan lagi bagus.

Tak selesa.

Bila tengok cerita dekat wayang, kita nampak kepala orang depan, orang belakang goyang-goyang kerusi, dalam bilik tayangan gelap sangat, sakit badan sebab kena static macam itu saja, nampak orang tengah bermesra sakan, bukan nya cerita hantu pun, cerita kartun ja, itu pun nak peluk-peluk kah? Orang dah kahwin pun tak buat macam itu lah. Baik aku tunggu cerita itu keluar kat tv, aku tengok kat rumah ja. Lagi best!

Masa tayangan tak sesuai.

Sebagai muslim, kita sangat mementingkan solat sebab solat tiang agama. Kadang itu waktu tayangan nya sangat lah tak best. Ada yang pukul 2pm, pukul 4pm, pukul 7pm. Nak beli waktu lain dah habis lah, takde tayangan ketika itu lah. Bila beli tiket yang tayangan nya pukul 2pm, dan 7pm, kita akan jadi tak khusyuk nak solat mengenang kan tayangan akan bermula. Takut masuk lambat, nanti susah nak cari seat. Kalau pukul 4pm pula kita kan terkejar-kejar untuk solat selepas itu. Di tambah lagi dengan surau pack gila time tuh. Fuh. Seksa. Paling senang beli tiket malam. Tapi mama tak bagi saya balik malam-malam. Tak tahu lah mama korang macam mana pulak kan.

Setakat itu sajalah bebelan aku. Aku bukan nak mengata atau apa. Ini adalah alasan-alasan aku sendiri. Dari pengalaman aku sendiri. Ada alasan lain yang ingin aku luahkan, tetapi korang pandai-pandai lah pikir sendiri sebab itu alasan utama aku tak pergi tengok wayang dah. Mungkin lepas kahwin pergi kot. Mungkin juga tak. Tengok kat rumah sudah.


p/s: Bertudung labuh atau biasa bukan alasan untuk kita dianggap lain atau istimewa, semua wanita bertudung sama. Harus dihormati, harus menjaga adab. 


6 reaksi homosapien:

Kyuubi_85 berkata... [Reply]

lain org lain pandangan, betul kan? :)

masturah idrus berkata... [Reply]

indeed.. :)
terpulang pada diri masing2..

jalanjatuh berkata... [Reply]

biase tngok yg kol 8 mlam ke atas..
siang ade kelas..
hehehe

Aretikz berkata... [Reply]

Weehuu ~ Selalu download jak.. Kadang2 jak tengok wayang.. Asal jangan buat wayang jak la.. har3x~ Apapapun.. Idea bernas seyh.. hehe..

ema fatimah berkata... [Reply]

timah? terasa ak bla nama ku disebut. hahah~ urm. ak salu tgk plg awl, waktu pertama skali ckit jer org. wakakak

zul berkata... [Reply]

ahaha..bernas gak post ni..
ada betul nya.bosan bila xley buat bising dengan kawan kan?
aku pnah kena marah dalam wayang sbb bising.ahahhaa..
baik g jalan2 je lagi enjoy :p

Catat Ulasan

komen lah dengan ikhlas ya. Aku terima sahaja manis atau tajam.